Kamis, Agustus 16, 2012

Female Genital Mutilation

Apa itu Female Genital Mutilation

Terdapat beberapa definisi mengenai Female Genital Mutilation (FGM):

1. Berdasarkan WHO information fact sheet No.241 June 2000, FGM merupakan semua prosedur termasuk pengangkatan sebagian atau seluruh bagian dari organ genital perempuan atau tindakan melukai lainnya terhadap organ genital perempuan baik untuk alasan budaya, agama, atau alasan lainnya yang tidak berkaitan dengan penyembuhan

2. Berdasarkan fact sheet no.23, Harmful Traditional Practices Affecting the Health of Women and Children yang dikeluarkan oleh Office of the High Commissioner for Human Rights, FGM adalah istilah yang dipakai mengacu pada tindakan pembedahan untuk mengangkat sebagian atau seluruh bagian organ genital perempuan yang paling sensitif.

3 Berdasarkan Stedman's medical Dictionary, 26th Edition, 1995 mutilasi didefinisikan sebagai perusakan atau tindakan melukai dengan mengangkat atau merusakkan bagian-bagian yang nyata terlihat atau bagian penting dari tubuh

Dari beberapa definisi diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa FGM adalah segala prosedur atau tindakan yang ditujukan untuk menghilangkan dan melukai sebagian atau seluruh organ genital dari perempuan.

Asal Mula Female Genital Mutilation

Menurut pendapat beberapa ahli, pada awalnya FGM berasal dari Mesir. Tujuan dilakukannya FGM ini adalah sebagai perayaan saat seorang perempuan mencapai kedewasaan. Praktik ini merupakan akulturasi budaya antara penduduk Romawi yang waktu itu banyak tinggal di Mesir.

Dahulunya masyarakat Romawi mempraktikkan FGM ini pada perempuan kalangan budak untuk meningkatkan daya jual mereka di pasar. Masyarakat Mesir kemudian mengadopsi kebudayaan ini dengan tujuan membuat perempuan-perempuan Mesir lebih diminati sekaligus untuk menjaga keperawanan. Selanjutnya FGM berkembang menjadi tradisi religi dan mulai dipraktikkan oleh kelompok agama dan seiring dengan berjalannya waktu, tradisi ini menjadi populer dan agama bukanlah satu-satunya alasan FGM dilakukan.

Tipe-Tipe Female Genital Mutilation

Ada empat macam tipe FGM menurut fact sheet no.23, Harmful Traditional Practices Affecting the Health of Women and Children:

1. Tipe I : Sirkumsisi (Circumcision)
Menghilangkan bagian permukaan, dengan atau tanpa diikuti pengangkatan sebagian atau seluruh bagian dari klitoris. Ketika prosedur ini dilakukan terhadap bayi perempuan atau anak kecil perempuan, bisa jadi bagian atau keseluruhan dari klitoris dan sekeliling jaringan (tissues) akan terbuang.

2. Tipe II : Eksisi (Excission)
Pengangkatan klitoris diikuti dengan pengangkatan sebagian atau seluruh bagian dari labia minora.

3. Tipe III : Infabulasi (Infibulation)
Merupakan excission yang diikuti dengan pengangkatan labia mayora serta menempelkan kedua sisi vagina dengan jalan menjahit atau menyatukan secara alami jaringan yang terluka dengan mempergunakan media berupa duri, sutera, atau benang dari usus kucing. Pada infabulation akan ditinggalkan lubang yang sangat kecil (kurang lebih sebesar kepala korek api) yang dipergunakan untuk sekresi dan keluarnya cairan menstruasi.

4. Tipe IV : Introsisi (Introcission)
Jenis FGM yang dipraktikkan oleh suku Pitta-Pitta Aborigin di Australia, dimana pada saat seorang perempuan mencapai usia puber, maka seluruh suku akan dikumpulkan dan seseorang yang dituakan dalam masyarakat akan bertindak sebagai pemimpin prosedur FGM. Lubang vagina perempuan tersebut akan diperlebar dengan jalan merobek dengan menggunakan tiga jari tangan yang diikat dengan tali dan sisi lain dari perineum yang akan dipotong dengan menggunakan pisau batu. Ritual ini biasanya akan diikuti dengan aktivitas seksual secara paksa dengan beberapa lelaki muda. Selain di Australia, introcission juga dipraktikkan di Meksiko Timur, Brazil, Peru, dan suku Conibos. Serta sebagian dari suku Pano Indian di bagian tenggara. Pada suku-suku tersebut operasi dilaksanakan oleh seorang perempuan yang dituakan dengan menggunakan pisau bambu, perempuan ini akan memotong jaringan sekitar selaput dara serta mengangkat bagian labia pada saat yang bersamaan membuka klitoris, tumbuhan obat akan dipergunakan untuk menyembuhkan diikuti dengan memasukkan objek berbentuk penis yang terbuat dari tanah liat.

Prosedur dan Usia Dilakukannya Female Genital Mutilation

Tidak ada prosedur standar dalam melakukan FGM, karena prosedur yang dipraktikkan oleh masyarakat dunia sangatlah bervariasi tergantung pada daerah, kebiasaan masyarakat serta adat-istiadat dimana perempuan tersebut tinggal. Sebagai contoh prosedur introcission yang dipraktekkan oleh suku Pitta-Patta Aborigin di Australia sangatlah berbeda dengan prosedur introcission yang dipraktekkan di Meksiko. Menurut Amnesti Internasional terdapat prosedur secara umum mengenai proses dilakukannya FGM yaitu:

1. Seorang perempuan yang akan melakukan FGM akan disuruh duduk di dalam air dingin untuk mematikan rasa di daerah yang akan dipotong serta mengurangi kemungkinan pendarahan. Pada umumnya perempuan tersebut tidak akan diberikan penghilang rasa sakit, perempuan tersebut akan dibuat tidak bergarak dengan cara dipegangi oleh perempuan-perempuan yang lebih tua, kaki perempuan tersebut akan
dibuka dengan lebar sehingga bagian vagina akan terekspos.

2. Mutilasi akan dilakukan dengan mempergunakan alat pemotong seperti pecahan kaca, besi tipis, gunting, silet atau benda-benda tajam lainnya. Bila tipe FGM yang dilakukan adalah infabulasi maka duri atau jahitan yang akan dipergunakan untuk menahan serta merapatkan kedua sisi dari labia mayora dan labia minora yang telah dipotong dengan terlebih dahulu menyelipkan bambu atau kayu untuk menciptakan lubang pada daerah yang dirapatkan.

3. Selanjutnya perempuan tersebut akan diikat kakinya dan dibiarkan tergantung selama kurang lebih 40 hari, untuk menyembuhkan luka penggunaan bubuk antiseptik dimungkinkan, tetapi biasanya dipergunakan salep yang mengandung campuran tumbuh-tumbuhan obat, susu, telur, abu atau kotoran yang dipercaya memiliki khasiat untuk menyembuhkan.

Bagi perempuan yang diinfabulasi tidak akan memiliki besar lubang vagina yang normal, lubang vagina ini menjadi sangat kecil kira-kira hanya sebesar kepala korek api dan tidak mungkin melakukan aktifitas seksual. Hal ini dimungkinkan karena tujuan utama dari dilakukannya infabulasi adalah menjaga keperawanan perempuan yang belum menikah.

Bila perempuan yang diinfabulasi hendak melakukan aktivitas seksual, maka ia harus dibuka kembali (defibulasi), dan nantinya dibuka lebih lebar lagi untuk kepentingan persalinan. Pada banyak kebudayaan, defibulasi ini akan dilakukan oleh seorang suami setelah mengetahui bahwa pengantinnya masih perawan. Proses defabulasi ini dilakukan dengan mempergunakan alat-alat tajam ataupun kuku dari sang suami sendiri. Defulasi oleh bidan hanya dilakukan bila sang suami mengijinkan. Proses ini dilakukan berulang-ulang sehingga perempuan juga akan merasakan kesakitan dan penderitaan yang berulang-ulang apalagi nantinya akan sangat berisiko terkena penyakit.

Mengenai tempat, pelaksanaan FGM ini biasanya dilakukan di rumah pribadi, tetangga, kerabat, pusat kesehatan, atau bila FGM dianggap sebagai proses inisiasi maka akan dipilih sungai atau pohon tertentu.

Prosedur FGM ini sangatlah menyakitkan, baik pada saat prosedur dilaksanakan maupun pada masa setelah prosedur selesai. Tetapi anehnya sebagian besar pelaku FGM adalah perempuan sendiri dan hanya sedikit kebudayaan yang memungkinkan prosedur ini dilakukan pria. Seperti halnya prosedur usia dilakukannya FGM juga bervariasi namun pada umumnya FGM biasa dipraktekkan pada perempuan yang berumur 4 sampai 10 tahun, walaupun di beberapa komunitas tertentu FGM ini dipraktekkan pada masa bayi atau ditunda sampai seorang perempuan akan menikah. Pada beberapa tempat terutama di pedesaan, orang yang melakukan pemutilasian ini yaitu dukun mutilasi atau bidan akan mendapat upah walaupun proses pelaksanaannya tanpa obat bius. Dalam proses FGM biasanya digunakan beberapa alat seperti pisau, pecahan gelas, pisau cukur, atau gunting. Namun, di negara-negara yang sudah berkembang FGM dilakukan secara higienis dengan menggunakan obat bius.

Alasan-Alasan dipraktikkannya Female Genital Mutilation

Ada beberapa alasan dilakukannya FGM yang dikelompokkan ke dalam empat alasan utama, yaitu:

1. Identitas budaya
Budaya dan tradisi merupakan alasan utama dilakukannya FGM, karena FGM menentukan siapa sajakah yang dapat dianggap sebagai bagian dari masyarakat, sehingga dianggap sebagai tahap inisiasi bagi seorang perempuan untuk memasuki tahap kedewasaan. Dalam masyarakat yang mempraktikan hal ini, FGM dianggap sebagai hal yang biasa dan seorang perempuan tidak akan dianggap dewasa sebelum melakukan FGM.

2. Identitas gender
FGM dianggap penting bagi seorang gadis bila ingin menjadi perempuan seutuhnya, praktik ini memberikan suatu perbedaan jenis kelamin dikaitkan dengan peran mereka di masa depan dalam kehidupan perkawinan. Pengangkatan bagian klitoris dianggap sebagai penghilangan organ di tubuh perempuan sehingga feminitas perempuan akan utuh dan sempurna, karena trauma yang didapatkan setelah proses ini berlangsung akan memengaruhi perempuan. FGM juga dianggap sebagai pemberian pelajaran kepada perempuan mengenai perannya dalam masyarakat.

3. Mengontrol seksualitas perempuan serta fungsi reproduksinya
FGM dipercaya dapat mengurangi hasrat seksual perempuan akan seks, sehingga dapat mengurangi terjadinya praktik seks di luar nikah. Kesetiaan seorang perempuan yang tidak dimutilasi terhadap pasangannya akan sangat diragukan oleh masyarakat. Dalam masyarakat yang mempraktikkan FGM, seorang perempuan yang tidak dimutilasi tidak akan mungkin mendapatkan jodoh.

4. Alasan kebersihan, kesehatan, dan keindahan
Alasan ini merupakan alasan pembenaran yang dipakai oleh banyak masyarakat di dunia untuk melakukan FGM. Mutilasi yang sering dikaitkan dengan tindakan penyucian atau pembersihan dalam masyarakat yang mempraktikan FGM. Seorang perempuan yang tidak dimutilasi dianggap tidak bersih dan tidak akan diperkenankan menyentuh makanan
atau air.

FGM sering sekali dipromosikan dapat meningkatkan kesehatan perempuan serta anak yang dilahirkannya, dikatakan bahwa perempuan yang melakukan FGM akan lebih subur serta mudah melahirkan. Pendapat ini lebih merupakan mitos yang dipercaya masyarakat saja dan tidak memiliki bukti medis. Dari penjelasan mengenai prosedur serta dampak FGM dapat dilihat bahwa FGM ini dapat membahayakan jiwa, kesehatan, dan kesuburan seorang perempuan.

Dampak Praktik Female Genital Mutilation

Dampak dilakukannya FGM adalah sebagai berikut:

1. Konsekuensi Medis
Perempuan yang menjalankan prosedur FGM sangat berisiko besar mengalami berbagai masalah serius baik fisik maupun psikis. Masalah kesehatan yang dapat ditimbulkan berkaitan dengan tingkat higienitas alat yang dipakai dalam prosedur, keahlian orang-orang yang melaksanakan prosedur tersebut, serta tahapan-tahapan prosedur FGM itu sendiri.

Dampak fisik yang ditimbulkan oleh FGM terbagi menjadi dampak jangka pendek.dan jangka panjang Dampak jangka pendek dari FGM meliputi pembengkakan pada jaringan sekitar vagina yang akan menghalangi proses pembuangan cairan, infeksi yang disebabkan pemakainan alat yang tidak steril, serta kontaminasi luka karena air seni, pendarahan parah dan shock, pembuluh darah dari klitoris dapat mengalami pendarahan,

terjadinya infeksi, tercemarnya darah oleh racun dari alat yang tidak steril, dan kerusakan pada jaringan di sekitar klitoris serta labia yang setelah beberapa waktu akan menyebabkan tersumbatnya urine yang berimplikasi pada infeksi serius.

Dampak jangka panjang yang ditimbulkan FGM yaitu infeksi saluran kencing. Hal ini disebabkan karena terdapatnya penyakit yang timbul karena adanya bakteri serta sisa-sisa sel darah putih dan juga karena infeksi yang berulang-ulang pada saluran reproduksi. Lubang vagina yang menjadi sempit akan menyebabkan terganggunya saluran menstruasi sehingga perempuan akan merasa sangat kesakitan karena penumpukan residu pada vagina. Dampak lain yang ditimbulkan adalah infeksi pelvic yang menyebabkan tersumbatnya tuba fallopi yang nantinya akan berakibat pada kemandulan.

Pada tipe infabulasi dampak jangka panjang yang ditimbulkan akan menjadi lebih serius yaitu infeksi pada saluran kencing dan ureter, kerusakan pada ginjal, infeksi saluran reproduksi yang disebabkan terganggunya siklus menstruasi, infeksi parah pada pelvic sehingga menyumbat tuba fallopi, perluasan jaringan yang terluka, keloid, sakit yang diderita pada saat berhubungan (making love), dan kesulitan pada saat melahirkan akibat hilangnya elastisitas serta saluran pelicin pada vagina. Perempuan yang diinfabulasi akan membutuhkan 15 menit untuk kencing dan periode menstruasi mencapai 10 hari, kadang-kadang karena sempitnya lubang ini darah menstruasi akan berkumpul di perut. Sehubungan dengan penularan penyakit berbahaya, FGM juga merupakan sarana yang berbahaya dan riskan bagi penularan virus HIV dan hepatitis, diakibatkan pemakaian alat yang tidak steril.

2. Konsekuensi Seksual

Secara seksual FGM berdampak pada rusaknya ransangan seksual pada perempuan. Hal ini disebabkan karena klitoris yang sudah dihilangkan akibat praktik FGM. Klitoris merupakan organ seksual utama pada perempuan yang memiliki banyak sekali syaraf yang sangat peka terhadap sentuhan, sedangkan bagian lain dari vagina hanya memiliki respon yang minim terhadap sentuhan. Dengan dihilangkannya klitoris pada FGM, maka secara otomatis ransangan seksual pada perempuan akan menurun secara drastis sehingga akan butuh waktu yang sangat lama bagi perempuan dalam berhubungan seks untuk mencapai orgasme bahkan tidak mampu sama sekali dalam mencapai orgasme.

Hal ini tidak hanya berdampak pada perempuan saja. Secara tidak langsung laki-laki juga terkena dampaknya. Sebagai contoh di Mesir dimana terjadi peningkatan laki-laki yang menggunakan narkotika akibat dari hanya sedikit sekali laki-laki sehat yang dapat membuat seorang perempuan yang dimutilasi klitorisnya mencapai orgasme.

1. Pengakuan dari seorang laki-laki Sudan tentang pengalaman seksualnya pada malam pertama perkawinannya.

"the first experience were very painful for her. For a long time we could not enjoy sex together, because it was a uniteral thing. It was I who had the orgasm. She only had fear and pain. I had had some experience, and knew either I would ruin the whole relationship, or with gentleness and patience I would eventually solve the problem. I love her very much, and for a long time, for several months, we both tried very hard to make it work. It was a nightmare. Of course I wanted sex. Everytime I approach her sexually, she bled. The wound I had caused was never able to heal. I felt horribly guilty. The whole thing was so abnormal. The thought that I was hurting someone I loved so dearly trouble me greatly. I felt like an animal. This is an experience that I would rather not remember."


2. Pengalaman Amina, seorang perempuan berusia 25 tahun dari Somali.

"I was infabulated when i was nine years old. I have had four operations to open up the infibulation for sexual relations with my husband since I got married four years ago but all this has been unsuccessful. Each time my husband comes near me the place close up. He cannot enter me. I have been through a lot of pain even to the point that I wanted to commit suicide. My husband unfortunately emotionally abuses me. He says I am a useless woman. It hurt me so much. I cannot speak to my family or to any member of the community. This will bring shame on my family. I need to see a psychologist, there will be gossip in the community and I will be dismissed as a mad person.


Dari kedua konsekuensi yang ditimbulkan oleh FGM, maka akan menimbulkan dampak yang ketiga yaitu konsekuensi psikologis yang akan diderita oleh perempuan yang melakukan FGM.

3. Konsekuensi Psikologis

Selain dampak fisik, FGM juga menimbulkan dampak psikis terhadap perempuan yang melakukan FGM. Dampak psikisnya yaitu perasaan cemas, takut, malu, serta perasaan dikhianati yang dapat menimbulkan dampak negatif jangka panjang pada kondisi psikis perempuan.

Berdasarkan penelitian beberapa ahli, shock dan trauma yang diderita dapat menyebabkan terbentuknya sifat pendiam dan penurut pada perempuan. Sifat-sifat ini dianggap baik bagi masyarakat yang mempraktikkan FGM. Walaupun di saat perayaan perempuan yang melakukan FGM akan mendapat hadiah akan menghilangkan sedikit trauma, namun dampak psikologis yang paling penting adalah perasaan merasa diterima sebagai bagian dari anggota masyarakat serta perasaan telah memenuhi persyaratan untuk
menikah.

Berikut pernyataan Dr. Nahid Toubia, seorang gynaecology yang telah melakukan penelitian terhadap hal ini terhadap pasiennya di sebuah klinik di Sudan:

"Thousand of women present themselves with vague complaints all metaphorically linked to their pelvises, which really means their genital since they are socially too shy to speak of their genitals. They complain of symptoms of anxiety and depression, loss of sleep, backache and many other complaints uttered in sad monotonous voices.

When I probe them a little, the flood of their pain and anxiety over their genitals, their sexual lives, their fertility and all the other physical and psychological complications of their circumcision is unbearable. These women are holding back a silent sream so strong, if uttered, it would shake the earth. Instead it is held back depleting their energy and darining their confidence in their abilities. Meanwhile the medical establishment treats them as malingerers and a burden on the health system and its resources.

*from many sources

050311

Selasa, Juli 31, 2012

What is Wrong with F Word?


Guys and girls, you are not afraid of feminists, are you?
Tahun 2003 adalah tahun ‘awakening’ bagiku,  tahun pertama kali aku mengenal ideologi feminisme dan otakku menerimanya dengan terbuka. Ideologi satu ini – bagiku – amatlah membebaskan bagi kaum perempuan untuk mengejar menjadi dan melakukan apa pun yang ingin mereka mau. (Note: sebelumnya aku hidup dalam batasan ‘hukum agama’ yang konon begitu kekal karena dijaga olehNya hingga akhir zaman, sehingga tidak dimungkinkan – bahkan mungkin hukumnya haram – ada interpretasi maupun bacaan yang ‘baru’, yang bisa jadi lebih ‘women-friendly’.)



Dan karena ideologi feminisme ini sangat women-friendly, maka dengan serta merta ‘naively’ kupikir semua perempuan akan dengan mudah dan suka cita menerimanya. Mereka akan dengan senang menyebut diri sebagai seorang feminis setelah memahami bahwa laki-laki dan perempuan itu setara. Dalam segala hal. Kecuali di empat hal yang dianggap kodrat perempuan, yakni menstruasi, mengandung, melahirkan, dan menyusui.
Namun ternyata kenyataannya tidak seperti itu. Bahkan seorang perempuan yang di kota kelahiranku lumayan terkenal sebagai seseorang yang intens pada nasib perempuan dengan jelas-jelas menolak ketika disebut sebagai seorang feminis. Ada semacam ‘alergi’ yang bisa kucium dari sikapnya itu: alergi terhadap sebutan ‘feminis’.

TIDAK KENAL MAKA TIDAK SAYANG

Apakah feminisme itu?

Meski perjuangan untuk menyamakan hak-hak kaum perempuan dengan laki-laki telah dimulai beberapa abad lalu, kata feminisme sendiri mulai muncul di akhir abad sembilan belas di belahan bumi Eropa dan kemudian menular ke Amerika. Kata ‘feminisme’ hadir untuk mengacu ke ideologi yang mengusung persamaan hak antara laki-laki dan perempuan, maka siapa pun yang berjuang untuk mewujudkan persamaan itu, atau mendukung terwujudnya persamaan tersebut – bisa laki-laki maupun perempuan – bisa disebut sebagai seorang feminis.

“I do not label myself as a feminist although I am very much concerned with equality between men and women. Instead, I call myself a humanist,” kata Harry Aveling di satu seminar kebahasaan di Jogja satu dekade yang lalu.

Seperti terkesan ada yang salah dengan penggunaan kata feminisme. Atau seperti ada kesan negatif di balik kata ini. Mengapa? Okelah jika yang menolak disebut feminis itu laki-laki, karena berpikir bahwa hanya perempuanlah yang concerned terhadap persamaan hak perempuan dengan laki-laki. Dan mungkin khawatir jika orang awam menyalahartikan istilah ‘feminis’ dengan ‘feminin’. J Inilah salah satu sebab mengapa Jurnal Perempuan sebagai salah satu tombak utama mendidik masyarakat untuk mengenal kesetaraan jender membuat jargon “LAKI-LAKI BARU” sebagai mitra kaum perempuan yang sadar bahwa hak laki-laki dan perempuan sama.

Lalu mengapa kaum perempuan pun – yang jelas-jelas mendukung paham kesetaraan jender bahkan ikut berjuang demi perbaikan nasib kaum perempuan – juga menolak menyebut – atau disebut – sebagai feminis?

Di Indonesia mungkin mereka berpikir bahwa istilah feminis terlalu kebarat-baratan. Dan istilah ‘kebarat-baratan’ mungkin membuat beberapa orang alergi. Atau ‘definisi’ feminis yang hadir pada dekade enampuluhan masih melekat di benak mereka : Kaum pejuang perempuan pada waktu itu dikenal sebagai men-hater dan anti pernikahan. Mungkin Betty Friedan (dengan bukunya “The Feminine Mystique” yang fenomenal) – yang dianggap sebagai ‘representative’ pejuang kesetaraan dan tokoh feminisme terkemuka di Amerika pada dekade tersebut sering dituduh sebagai men-hater dan anti pernikahan sekaligus anti pekerjaan rumah tangga sehingga banyak perempuan yang mengartikan feminisme sebagai gerakan untuk membenci laki-laki, membenci institusi pernikahan dan menolak mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Ditambah satu lagi: pengusung lesbianisme.

Sekian dekade telah berlalu. Orang-orang seharusnya mulai mengerti bahwa paham feminisme tidak sepicik itu. Para pengusung ideologi ini seharusnya tahu bahwa feminisme berarti perempuan berhak untuk memilih apa pun yang mereka inginkan tanpa perlu dibatasi keperempuanan mereka. Perempuan berhak untuk menikah atau pun tetap melajang. Perempuan berhak meraih pendidikan setinggi yang mereka inginkan atau sebaliknya. Perempuan berhak untuk memilih bekerja di luar rumah maupun menjadi ibu rumah tangga, dan resikonya ketika memilih untuk bekerja di luar rumah, tentu sang suami harus mau bersama-sama bertanggungjawab mengerjakan pekerjaan rumah tangga, bukannya dibebani tugas ganda: bekerja di luar rumah dan mengerjakan pekerjaan rumah tangga sementara sang suami hanya ongkang-ongkang saja. Ketika memilih pekerjaan pun, perempuan berhak memilih jenis karir mana pun yang mereka inginkan, tanpa ada batasan “karena kamu perempuan, maka seyogyanya kamu bla bla bla ...” Selain itu perempuan juga berhak untuk mengandung atau tidak, melahirkan secara alami atau tidak, dan kemudian menyusui atau tidak. Dan tentu perempuan berhak untuk menjadi ‘straight’ maupun ‘lesbian’ tanpa perlu melihat ‘mainstream orientation’. Just follow their calling.

Bukankah ideologi feminisme sangat membebaskan kaum perempuan? Lalu mengapa menolak menyebut – atau disebut – seorang feminis?

So, what is  wrong with F word?

Tak ada cukup alasan bukan untuk membenci kaum feminis? Tak perlu alergi bukan untuk mengaku diri sebagai seorang feminis? Kecuali mereka yang terus menerus berkutat dengan keyakinan bahwa perempuan selayaknya dikurung di rumah atau pun pandangan bahwa perempuan tidak boleh mengatur hidupnya sendiri. Atau kaum laki-laki yang tidak pede menghadapi perempuan yang memiliki cara berpikir merdeka, perempuan yang memiliki independensi yang tinggi. Jika mereka pede, laki-laki itu akan sangat menikmati duduk sama rendah maupun berdiri sama tinggi dengan kaum perempuan.

GL7 15.42 300712

Di bawah ini adalah komen yang masuk di lapak sebelah :


rembulanku wrote on Jul 31
wah ini bener2 ulasan :D

afemaleguest wrote on Jul 31
:)

ohtrie wrote on Jul 31
Ambil temapt duduk dulu...

*tinggal mangan sik

afemaleguest wrote on Jul 31
ohtrie said
*tinggal mangan sik
lha bukone wis ket mau to? :D

ohtrie wrote on Jul 31
lha bukone wis ket mau to? :D
Mau nembe bukak sarung jee...

biasa maem ya mbengi ngene mBakkk..

martoart wrote on Jul 31
Ada yang perlu dikoreksi dikit dalam memaknai maksud pernyataan Harry Aveling. Dia memilih disebut Humanis bukan karena alergi terhadap sebutan Feminis, tetapi justru karena hendak berjuang dalam ruang yang lebih setara. Dengan menyebut dirinya Feminis, dia merasa tersub-ordinat oleh 'Sex-tarianisme' (istilahku sendiri), Maka dia meluaskan diri ke Humanisme. Gerakan yg post-jender. Tak lagi bicara laki-permpuan, tapi kemanusiaan. Termasuk di dalamnya Feminisme.

Karena itu, kaum perempuan yang jelas-jelas mendukung paham kesetaraan jender bahkan ikut berjuang demi perbaikan nasib kaum perempuan, lebih menasbih diri sebagai Humanis.

Demikian.

afemaleguest wrote on Jul 31
martoart said
maksud pernyataan Harry Aveling. Dia memilih disebut Humanis bukan karena alergi terhadap sebutan Feminis
aku masih melihatnya sebagai karena dia laki-laki Kang :)
eniwei, suwun komennya :-D

martoart wrote on Jul 31
aku masih melihatnya sebagai karena dia laki-laki
Tuh kan, kamu type feminis yg Sex-tarian. hahahaha...

afemaleguest wrote on Jul 31
martoart said
Tuh kan, kamu type feminis yg Sex-tarian. hahahaha...
kekekeke

(padahal sudah lama aku ngumpetin tanduk di kepala :-P)

enkoos wrote on Jul 31
Bingung :)

afemaleguest wrote on Jul 31
enkoos said
Bingung :)
waduuuuwww ... yang lagi keliling-keliling ...
sampe bingung sedang berada dimana?
:-D

martoart wrote on Jul 31
sering dituduh sebagai men-hater dan anti pernikahan sekaligus anti pekerjaan rumah tangga sehingga banyak perempuan yang mengartikan feminisme sebagai gerakan untuk membenci laki-laki, membenci institusi pernikahan dan menolak mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Ditambah satu lagi: pengusung lesbianisme.
"Feminism encourages woman to leave their husband, kill their children, practice witchcraft, destroy capitalism, and become lesbians".

Kalo itu yang ngomong seorang paus di abad pertengahan, kamu akan bisa memaklumi ketololannya, tapi jangan kaget, itu yang ngomong Pat Robertson, seorang politisi Amrik, tahun 1992!

afemaleguest wrote on Jul 31
martoart said
Kalo itu yang ngomong seorang paus di abad pertengahan, kamu akan bisa memaklumi ketololannya, tapi jangan kaget, itu yang ngomong Pat Robertson, seorang politisi Amrik, tahun 1992!
hmmm ....
maka ketika aku ngeblog di blogsite yang berasal dari Eropa dulu ( di afemaleguest.blog.co.uk ) aku masih sering ketemu orang bule baik laki-laki maupun perempuan yang berpikiran begitu ... kirain orang barat sono lebih melek dari orang sini, ternyata podo wae :-D

penuhcinta wrote on Jul 31
hmmm ....
maka ketika aku ngeblog di blogsite yang berasal dari Eropa dulu ( di afemaleguest.blog.co.uk ) aku masih sering ketemu orang bule baik laki-laki maupun perempuan yang berpikiran begitu ... kirain orang barat sono lebih melek dari orang sini, ternyata podo wae :-D
Orang sini kalau konservatif garis keras ya sami mawon, mbak.

afemaleguest wrote today at 2:39 PM
Orang sini kalau konservatif garis keras ya sami mawon, mbak.
iya ... ternyata ... hmmmm ....

rengganiez wrote on Jul 31
Skg lagi rame RUU kesetaraan gender nih,mba...tentangannya luarrrrr biasaaaaaaaaa

afemaleguest wrote on Jul 31
Skg lagi rame RUU kesetaraan gender nih,mba...tentangannya luarrrrr biasaaaaaaaaa
iya betul ...
duh, karena kesibukan kerja, aku lama ga sempat nulis tentang hal itu lagi ... (ngelesss)

martoart wrote on Jul 31
duh, karena kesibukan kerja, aku lama ga sempat nulis
itulah kalo perempuan bekerja!



:)

afemaleguest wrote on Jul 31
martoart said
itulah kalo perempuan bekerja!



:)
plus pit-pitan ...
wakakakaka

ohtrie wrote on Jul 31
Membaca jurnal ini kok yang tergambar adalah "Ayu Utami" yaa.... Sip sip sip

Okelah kalo begitu....

onit wrote on Jul 31
feminis kesannya emang cuma membela perempuan sih ya. sehingga org2 yg memperjuangkan ketiadaan diskriminasi dalam bentuk apapun tidak mau disebut feminis, krn objek perjuangannya bukan perempuan aja. gitu kira2 kalo menurut pemahamanku.

dulu aku feminis, krn dulu cuma berpikiran melawan diskriminasi jender. tapi skrg aku bukan cuma feminis, krn jg melawan diskriminasi dlm bentuk apapun.

mungkin org kaget kalo aku ngaku feminis, krn aku punya suami =)) pdhl dgn jadi feminis, aku jadi bisa menerima pilihan perempuan manapun. mau single seperti ayu utami, mo nikah, mo berbagi suami pun, dll.. yg penting pilihan sendiri, bukan produk diskriminasi :)

martoart wrote on Jul 31
onit said
single seperti ayu utami
Dah merit, aku ga diundang... :(

ohtrie wrote on Jul 31
martoart said
Dah merit, aku ga diundang... :(
Cian deh looo....

Padahal yang nyebar undangan si Aniez tuh.... :P

onit wrote today at 2:51 AM
martoart said
Dah merit, aku ga diundang... :(
eh baru tau. matur nuwun buat updatenya.
wah jadi pengen baca cerita cinta enrico.

afemaleguest wrote today at 2:41 PM
onit said
mungkin org kaget kalo aku ngaku feminis, krn aku punya suami
setahuku Gadis Arivia, salah satu 'pentolan' gerakan pembela perempuan di Indonesia, juga menikah ... dan masih banyak lagi :)

srisariningdiyah wrote on Jul 31
So, what is  wrong with F word?
nothing's wrong :p

afemaleguest wrote today at 3:00 PM
nothing's wrong :p
alhamdulilahh :)

rengganiez wrote on Jul 31
Mbah marto langsung kepingin xixixixixi...

ohtrie wrote on Jul 31
Mbah marto langsung kepingin xixixixixi...
Kapan nyebar undangane...?

rengganiez wrote on Jul 31
Undangan ngeduren toh..mbuh kiii..ngasi lali taruhane :-)

martoart wrote on Jul 31
Undangan ngeduren toh..mbuh kiii..ngasi lali taruhane :-)
ga boleh ada taruhan di bulan puasa...

rengganiez wrote on Jul 31
Taruhannya udah tahun laluuuuu...ampe mulpid punya bos baru nehh...

Maap mb Nana diajak ngelantur nehhh...jadi ngomongin nagih taruhan

ohtrie wrote on Jul 31
Taruhannya udah tahun laluuuuu...ampe mulpid punya bos baru nehh...

Maap mb Nana diajak ngelantur nehhh...jadi ngomongin nagih taruhan
Saking lamanya, keknya jadi bunga berbunga nih tagihane...
Anak dadi babonn....

Njuk sidane kapann...? Tar ter mulukkk jawabaneee, persis petasan...

afemaleguest wrote today at 2:26 PM
ohtrie said
Saking lamanya, keknya jadi bunga berbunga nih tagihane...
aku melu nagiiiiihhhhh ....

afemaleguest wrote today at 2:26 PM
Maap mb Nana diajak ngelantur nehhh...jadi ngomongin nagih taruhan
silakaaannnn ...
tapi aku kecipratan yang enak-enak yaaa? :)

eddyjp wrote today at 8:36 AM
Mungkin karena feminist seperti gerakan reformasi di Indo, bergerak dari titik awal yang bagus lalu kebablasan, sekarang baru repositioning lagi ke gerakan awalnya.

afemaleguest wrote today at 9:03 AM
yang kebablasan yang seperti apa ya?
suwun komennya :-)

eddyjp wrote today at 9:06 AM
yang kebablasan yang seperti apa ya?
suwun komennya :-)
Seperti contoh dikau diatas, antilelaki dll...he.he.he.ini kan sering terjadi dimana mana, selalu ada golongan konservatif ada yang fundamentalis.
Si Betty sendiri termasuk orang yang gagal dirumahnya karena sangat agresif egosentris tapi energi ini dibutuhkan untuk memulai gerakan besar ini, daku baca di Wiki..hi.hi.hi..

afemaleguest wrote today at 9:56 AM
ketika seorang perempuan memilih untuk anti lelaki, itu haknya juga, asal dia tidak menganggapnya sebagai keharusan bahwa perempuan-perempuan lain juga harus anti lelaki, ini yang tidak pada tempatnya menurutku. kita harus menghormati pilihan masing-masing orang :-)

Betty sendiri kan tidak anti lelaki, meski rumah tangganya harus berhenti di tengah jalan. yang bukan feminis juga banyak kan yg gagal rumsh tangganya :-) dalam kasus Betty, dia sebagai salah satu pelopor feminisme pada gelombang kedua, dimana "menikah" masih dianggap sesuatu yg wajib bagi perempuan, jika dia bukan seorang feminis tentu dia ga akan berani ambil langkah yg masih kontroversial pada zamannya :-)

eddyjp wrote today at 1:54 PM
ketika seorang perempuan memilih untuk anti lelaki, itu haknya juga, asal dia tidak menganggapnya sebagai keharusan bahwa perempuan-perempuan lain juga harus anti lelaki, ini yang tidak pada tempatnya menurutku. kita harus menghormati pilihan masing-masing orang :-)
He..he.he..tergantung orangnya, kalo yang antilelaki ini menjadi pemimpin otomatis dibawahnya akan terpengaruh juga, begitulah hukum alam interaksi, kalo presidennya plin plan maka anak buahnya juga ikut ikutan wakakakak

afemaleguest wrote today at 2:24 PM
eddyjp said
He..he.he..tergantung orangnya, kalo yang antilelaki ini menjadi pemimpin otomatis dibawahnya akan terpengaruh juga,
I must say aku kurang setuju dalam hal ini ... anti lelaki maupun pengagum lelaki itu adalah pilihan yang sangat personal, kalau seorang pemimpin kemudian mempengaruhi anak buahnya untuk mengikuti jejaknya ... apalagi memaksa ... he/she is not a good leader then.

seperti jika seorang pemimpin yang straight kemudian memaksa semua anak buahnya harus straight dan mendiskriminasi yang gay, dia bukan pemimpin yang baik, demikian juga sebaliknya.

tetap harus ada saling menghormati dan memahami :)

eddyjp wrote today at 2:28 PM
I must say aku kurang setuju dalam hal ini ... anti lelaki maupun pengagum lelaki itu adalah pilihan yang sangat personal, kalau seorang pemimpin kemudian mempengaruhi anak buahnya untuk mengikuti jejaknya ... apalagi memaksa ... he/she is not a good leader then.
He..he.he.daku setuju saja jika ini pada tatanan teori tapi dalam kenyataannya berbeda, perempuan sebagai kelompok sangat cepat saling mempengaruhi, entah orang yang demikian menarik orang yang sejenisnya (cara berpikirnya) atau kemudian terpengaruh, ini hal yang biasa dan terjadi juga didunia lelaki :)

afemaleguest wrote today at 2:46 PM
eddyjp said
perempuan sebagai kelompok sangat cepat saling mempengaruhi,
ah ... kok jadi menggeneralisasi begitu? laki-laki juga bisa menjadi seperti itu ...

eddyjp wrote today at 2:48 PM
ah ... kok jadi menggeneralisasi begitu? laki-laki juga bisa menjadi seperti itu ...
Memang benar, tapi persaudaraan diantara perempuan lebih kuat dari lelaki.

wayanlessy wrote today at 2:49 PM
eddyjp said
Memang benar, tapi persaudaraan diantara perempuan lebih kuat dari lelaki.
Saya termasuk yg tidak tahu akan hal ini, pak.

eddyjp wrote today at 2:53 PM
Saya termasuk yg tidak tahu akan hal ini, pak.
Kalo menurut Lessy seperti apa yah ? :)

wayanlessy wrote today at 3:04 PM
eddyjp said
Kalo menurut Lessy seperti apa yah ? :)
Dalam ketidak tahuan saya tersebut, maka hanya dari apa yg saya alami sepanjang perjalan hidup selama 34 th, nampaknya sama saja pak. Entah kalau ada penjelasan scientific yg menjelaskan perbedaan itu..saya mau sekali dibagi informasi tersebut. :)

eddyjp wrote today at 1:55 PM, edited today at 2:42 PM
ketika seorang perempuan memilih untuk anti lelaki, itu haknya juga, asal dia tidak menganggapnya sebagai keharusan bahwa perempuan-perempuan lain juga harus anti lelaki, ini yang tidak pada tempatnya menurutku. kita harus menghormati pilihan masing-masing orang :-)

Betty sendiri kan tidak anti lelaki, meski rumah tangganya harus berhenti di tengah jalan. yang bukan feminis juga banyak kan yg gagal rumsh tangganya :-) dalam kasus Betty, dia sebagai salah satu pelopor feminisme pada gelombang kedua, dimana "menikah" masih dianggap sesuatu yg wajib bagi perempuan, jika dia bukan seorang feminis tentu dia ga akan berani ambil langkah yg masih kontroversial pada zamannya :-)
Begini kata suaminya,
Indeed, Carl Friedan had been quoted as saying "She changed the course of history almost singlehandedly. It took a driven, super aggressive, egocentric, almost lunatic dynamo to rock the world the way she did. Unfortunately, she was that same person at home, where that kind of conduct doesn't work. She simply never understood this."[53]

afemaleguest wrote today at 2:21 PM
eddyjp said
Begini kata suaminya,
Indeed, Carl Friedan had been quoted as saying "She changed the course of history almost singlehandedly. It took a driven, super aggressive, egocentric, almost lunatic dynamo to rock the world the way she did. Unfortunately, she was that same person at home, where that kind of conduct doesn't work. She simply never understood this."[53]
hmmm ... kalau mengacu ke paragraf terakhir yang kutulis di postingan ini, menurutku pribadi, Carl jelas bukan laki-laki yang pede menghadapi seorang perempuan yang spektakuler seperti Betty. :) Dia tidak siap menghadapi Betty yang berubah secara drastis dengan perjuangannya untuk 'mengubah dunia'.

Seorang Charlotte Perkins Gilman sampai menderita nervous breakdown berulang kali di pernikahannya yang pertama karena sang suami berharap seorang perempuan yang biasa-biasa saja, yang cukup menjadi seorang "nyonya bla bla bla ..." dan bukan terkenal dengan namanya sendiri. Di pernikahan yag kedua, Charlotte bertemu dengan seorang laki-laki yang mengerti apa yang dia perjuangkan, dan pede (smiling ...) maka pernikahannya pun lasted forever, sampai sang suami meninggal dunia, dimana dua tahun kemudian Charlotte menyusulnya.

di Indonesia sendiri, ketika membaca KAJIAN BUDAYA FEMINIS karya Aquarini Priyatna Prabasmoro, Aquarini menulis komplain suaminya, "Mengapa kamu tidak seperti perempuan-perempuan yang lain? yang biasa-biasa saja? yang tidak meributkan peran perempuan seperti yang kau perjuangkan itu?" well .. kalimat tepatnya aku sudah lupa, tapi intinya begitu deh. Tapi, sampai sekarang aku tidak atau belum mendengar berita Aquarini bercerai kan ya? Berarti sang suami cukup pede menghadapi istri yang cara berpikirnya merdeka seperti Aquarini. hehehehehehe ...

eddyjp wrote today at 2:33 PM
Seorang Charlotte Perkins Gilman sampai menderita nervous breakdown berulang kali di pernikahannya yang pertama karena sang suami berharap seorang perempuan yang biasa-biasa saja, yang cukup menjadi seorang "nyonya bla bla bla ..." dan bukan terkenal dengan namanya sendiri. Di pernikahan yag kedua, Charlotte bertemu dengan seorang laki-laki yang mengerti apa yang dia perjuangkan, dan pede (smiling ...) maka pernikahannya pun lasted forever, sampai sang suami meninggal dunia, dimana dua tahun kemudian Charlotte menyusulnya.
Daku setuju, soal jodoh tuh memang sulit diduga, tapi daku percaya ini memang untung untungan yah, ibarat kepala ikan ketemu ekor ikan, atau salah satu memposisikan diri seperti ini, jika 22nya jadi kepala biasanya mudah terjadi keributan.

afemaleguest wrote today at 2:36 PM
eddyjp said
22nya jadi kepala
kepala?
oh well ... kenapa juga harus ada yang merasa harus mejadi kepala dan yang satunya berarti menjadi kaki atau ekor begitu? atau, paling tidak, tubuh?
yang penting dalam relationship kan ada komunikasi yang cocok ... dan saling mengerti :)

eddyjp wrote today at 2:41 PM
kepala?
oh well ... kenapa juga harus ada yang merasa harus mejadi kepala dan yang satunya berarti menjadi kaki atau ekor begitu? atau, paling tidak, tubuh?
yang penting dalam relationship kan ada komunikasi yang cocok ... dan saling mengerti :)
Teoritisnya emang begitu, tapi dalam kenyataan lebih praktis seperti itu, ada pemimpinnya tinggal pilih kalo laki tak bisa ya perempuan.
Kenapa kepala dan ekor, mungkin kerna keduanya itu yang menentukan kemana arah si ikan bergerak, walau ada sirip dibadan, jangan ditangkap secara harafiah.

afemaleguest wrote today at 2:43 PM
eddyjp said
Teoritisnya emang begitu, tapi dalam kenyataan lebih praktis seperti itu, ada pemimpinnya tinggal pilih kalo laki tak bisa ya perempuan.
Kenapa kepala dan ekor, mungkin kerna keduanya itu yang menentukan kemana arah si ikan bergerak, walau ada sirip dibadan, jangan ditangkap secara harafiah.
ketika kedua belah pihak sudah melebur menjadi satu, dengan komunikasi yang lancar dan saling mengerti, ga ada lagi batasan antara kepala dan ekor ...

eddyjp wrote today at 2:45 PM
ketika kedua belah pihak sudah melebur menjadi satu, dengan komunikasi yang lancar dan saling mengerti, ga ada lagi batasan antara kepala dan ekor ...
Setuju tetapi secara fungsional itu memang terjadi, bisa bertukaran, tapi memang kalo keduanya mempunyai personality kuat dan energi besar, maka kemungkinan akan meledak sewaktu waktu.

martoart wrote today at 2:49 PM
justru personality lemah yg bikin meledak bro

eddyjp wrote today at 2:51 PM
martoart said
justru personality lemah yg bikin meledak bro
Personality merasa tergencet dulu, lama lama baru meledak, kalo personality kuat tak mau mengalah bisa langsung meledak.

martoart wrote today at 2:53 PM
eddyjp said
personality kuat tak mau mengalah bisa langsung meledak.
berarti personalitynya lemah

eddyjp wrote today at 2:55 PM
martoart said
berarti personalitynya lemah
Menurut cak Marto personalitu yang kuat seperti apa ? :)

martoart wrote today at 2:59 PM
eddyjp said
Menurut cak Marto personalitu yang kuat seperti apa ? :)
Yang tahan banting, ga mudah meledak. Mampu berbagi kekuasaan dalam konteks diskusi ini.

afemaleguest wrote today at 2:51 PM
eddyjp said
Setuju tetapi secara fungsional itu memang terjadi, bisa bertukaran, tapi memang kalo keduanya mempunyai personality kuat dan energi besar, maka kemungkinan akan meledak sewaktu waktu.
nah ... disinilah salah satu 'fungsi' keberadaan cinta antara keduanya :)

wayanlessy wrote today at 2:52 PM
nah ... disinilah salah satu 'fungsi' keberadaan cinta antara keduanya :)
:)

martoart wrote today at 2:26 PM, edited today at 2:30 PM
ya kalo diskusi jangan melebar ke urusan fisik dong. dan ga perlu pake "wakkwawak" gitu. fokus ke topik, ga perlu taruh yg ga perlu.

afemaleguest wrote today at 2:33 PM
martoart said
ya kalo diskusi jangan melebar ke urusan fisik dong. dan ga perlu pake "wakkwawak" gitu. fokus ke topik, ga perlu taruh yg ga perlu.
setuju Kang ... kok jadi sampai ke fisik begitu ya?
hello Eddy ... apa jawabmu?

eddyjp wrote today at 2:36 PM
setuju Kang ... kok jadi sampai ke fisik begitu ya?
hello Eddy ... apa jawabmu?
Ha..ha.ha..sori jika ada yang tidak berkenaan, daku emang suka membal kesana kemari, kembali ke topik...

eddyjp wrote today at 2:43 PM
martoart said
ya kalo diskusi jangan melebar ke urusan fisik dong. dan ga perlu pake "wakkwawak" gitu. fokus ke topik, ga perlu taruh yg ga perlu.
Wes tak delete cak..he.he.he..

afemaleguest wrote today at 2:45 PM
eddyjp said
Wes tak delete cak..he.he.he..
suwun :)

eddyjp wrote today at 2:47 PM
suwun :)
He..he.he.itu cuman guyonan doangan, jangan masukin ati.

wayanlessy wrote today at 2:26 PM, edited today at 2:34 PM
Melongo baca tulisan keren ini dan komen2nya...lalu tepok tepok jidat sendiri karena selama ini aku nggak pernah tahu kalau ada orang yg memaknai feminisme sedemikian parah sampai dibilang anti pernikahan dan man hater plus pendukung lesbianisme.

Selama ini aku mengartikan feminisme terlalu sederhana, pejuang pembebas perempuan dari penjara diskriminasi gender yg tidak adil. Bahkan dulu by default, aku merasa berhak menyebut diriku sebagai feminis, walau belakangan jadi ragu apakah aku 'cocok' disebut itu karena banyak temanku yg mengaku feminis, menilai aku kurang feminis. Karena apa? Karena aku menikah dan rajin sekali melakukan sinkronisasi schedule harian dgn suami dan karena aku berjilbab (Padahal dulu justru dgn jilbabku ini aku merasa feminis, sayangnya panjang penjelasannya dan agak personal) ...jadilah gara2 komentar beberapa teman feminis itu, aku berpikir..."hmm...iya ya...mungkin aku nggak pantas mengaku sebagai feminis?"
(Argh! Jadi siapa yg salah sih? Oh..menggemaskan sekali! Aku dapat info begitu dari kalangan para feminis sendiri dan merasa lumayan malu 'patah hati' karena 'ditampik' ketika mengaku feminis)
Terus terang,.mbak...penolakan para feminis itu terhadap kegeeranku yg mengaku-aku feminis sejak awal, jadi kontra produktif. Aku malah jd tak merasa "sekubu". Padahal aku sangat yakin bahwa aku adalah kaum perempuan yg juga ingin berjuang membebaskan diri dari diskriminasi gender. Tapi aku 'takut' ..sangat enggan dipermalukan lagi oleh jenis para feminis yg sempat meledekku bahwa aku nggak pantas disebut feminis.
Well, jd bagiku, kata 'feminis' ini justru keren dan aku ingin sekali mengaku feminis. Bukan sejak aku kuliah, melainkan sejak aku SMP. Sejak aku selalu ingin melawan diskriminasi gender. 8 th belakangan ini saja justru aku merasa..mungkin aku nggak cukup pantas mengaku sebagai seorang feminis.

Ehhh....kok aku.malah jd curhat abis gini...:p

afemaleguest wrote today at 2:32 PM
(Argh! Jadi siapa yg salah sih? Oh..menggemaskan sekali! Aku dapat info begitu dari kalangan para feminis sendiri dan merasa lumayan malu 'patah hati' karena 'ditampik' ketika mengaku feminis)
haduh Lessy ... aku ikut-ikutan patah hati ... :'(

seperti patah hatiku ketika ada seorang teman di lapak sebelah yang cukup akrab denganku, rajin menulis tentang perempuan untuk website JIL beberapa tahun lalu, dengan kalem mengaku, "aku bukan feminis lho mbak Nana ..." duh!

wayanlessy wrote today at 2:47 PM
Iyah mbak..hiks...masih agak nyeri dan malu kalau ingat "kamu tuh nggak cukup feminis untuk ngaku sebagai feminis karena ..liat aja..gampangnya, kamu berjilbab!"
Aku yg tukang ngeyel dan pendebatpun dalam suasana patah hati karena ditampik keberpihakanku oleh sesama perempuan secara yg demikian cuma bisa terdiam dan berkata "baiklah".

Maka ketika aku baca journal mbak Nana ttg pandangan banyak orang non feminis yg menganggap feminis itu anti pernikahan, man hater, menentang kodrat dan lain lain...aku bengong sejenak, sambil pijit2 dahi.

afemaleguest wrote today at 2:53 PM
Iyah mbak..hiks...masih agak nyeri dan malu kalau ingat "kamu tuh nggak cukup feminis untuk ngaku sebagai feminis karena ..liat aja..gampangnya, kamu berjilbab!"
Aku yg tukang ngeyel dan pendebatpun dalam suasana patah hati karena ditampik keberpihakanku oleh sesama perempuan secara yg demikian cuma bisa terdiam dan berkata "baiklah".

Maka ketika aku baca journal mbak Nana ttg pandangan banyak orang non feminis yg menganggap feminis itu anti pernikahan, man hater, menentang kodrat dan lain lain...aku bengong sejenak, sambil pijit2 dahi.
kalau tidak salah Ibu Musdah Mulia juga dianggap salah satu pejuang perempuan -- yang berarti seorang feminis -- dan dia berjilbab ya?

tak bantuin pijit-pijit dahi boleh? :)

martoart wrote today at 3:01 PM
kalau tidak salah Ibu Musdah Mulia juga dianggap salah satu pejuang perempuan -- yang berarti seorang feminis -- dan dia berjilbab ya?
aku juga feminis meski ga berjilbab. so what?

afemaleguest wrote today at 3:05 PM
martoart said
aku juga feminis meski ga berjilbab. so what?
ga ada yang melarang Kang Marto berjilbab ...
monggo lhooo :)

onit wrote today at 3:03 PM
karena aku berjilbab (Padahal dulu justru dgn jilbabku ini aku merasa feminis, sayangnya panjang penjelasannya dan agak personal) .
mbak lessyyy... aku pernah ktemu feminis berjilbab yg punya penjelasan kira2 begini, "jilbab membuatku tidak dievaluasi secara fisik oleh laki2"

walaupun penjelasan mbak lessy panjang & agak personal, tapi aku udah lama ngerti kalo jilbab bisa jadi penanda feminisme juga :)

ada juga pendapat bahwa pakai jilbab krn kemauan sendiri, bukan disuruh/dipaksa oleh siapa2, jadi sama sekali tidak menyalahi prinsip feminisme.

wayanlessy wrote today at 2:56 PM
Terimakasih atas support dan sumbangan tulisan dengan uraiannya yg manis untuk kegiatan menulis ttg Xenophobia ya mbak Nana dear.
Padahal lagi banyak kerjaan dan ..eih gmn laptopnya mbak udah diperbaiki jugakah?

afemaleguest wrote today at 2:59 PM
Terimakasih atas support dan sumbangan tulisan dengan uraiannya yg manis untuk kegiatan menulis ttg Xenophobia ya mbak Nana dear.
Padahal lagi banyak kerjaan dan ..eih gmn laptopnya mbak udah diperbaiki jugakah?
setelah Lessy kirim PM itu, aku langsung nulis, tapi belum sempat kuposting, belum kusave ke flash disk, laptop terkena virus, dan mati total :'( setelah kubawa ke service (yang salah kupilih), eh, malah semua data di C dan D hilang ...

postingan ini tulisan yang kedua, menulis ulang, dengan mood yang tidak sama ... masih kesal pada tukang servisnya ... :)

I am glad to participate in the event, dear Lessy ... :)

ini ada diskusi yang asik di lapak sebelah, monggo disimak :)

http://www.facebook.com/notes/sekar-suket/aku-bukan-feminist/10151469439162012

"Aku bukan seorang feminist,"Dengan santai kukatakan kalimat itu, yang segera disambut dengan seruan tak percaya dari teman-temanku. Bahkan ada yang bernada marah.

Saat itu kami berlimabelas sedang duduk di sekitar api unggun, di bawah langit yang berkilau permata, beberapa ratus kilometer dari kehidupan moderen.  Lima belas orang, 6 perempuan dan 9 lelaki, yang benar-benar beragam, usia, warna, agama dan orientasi-orientasi yang menempatkan kami pada kotak-kotak yang berbeda dalam peradaban. Dua pasang suami istri berusia awal 40an, satu berkewarganegaran Amerika, anggota gereja Baptist, yang satu lagi dari Swiss menganut agama Buddha.  Sepasang pasangan kekasih dari Jepang, mengaku atheist, dan sepasang lagi pasangan gay dari Inggris, Jason dan Adrian si tampan yang sempat membuatku menoleh dua kali.  Selebihnya, adalah kami tujuh orang tanpa ikatan, 2 perempuan dan 3 laki-laki asli Australia, satu lelaki Brazil bermata hijau dan perempuan berkulit coklat bernama Dita, aku.  Satu-satunya persamaan yang ada pada kami adalah kecintaan pada alam terbuka, telinga kami senantiasa rindu akan penggilan mengenal sang Bunda lebih mesra.  Malam ini adalah malam terakhir penjelajahan kami belahan utara bumi Australia yang jelita dalam keliarannya.

Aku tak ingat persis apa topik awal pembicaraan kami malam itu, tapi yang jelas topik ini menghangat, seperti selalu, ketika membicarakan tentang perempuan, keberadaannnya, kedudukannya dan perjuangannya dalam mencapai kesetaraan gender. Kami berlima belas, memiliki beragam pendapat dalam hal ini, walau pada dasarnya ada kesepakatan tentang perempuan sebagai mahkluk yang tak mungkin dipingirkan lagi.  Aku tidak ikut menyumbang pendapat dalam diskusi yang kadang membelok ke arah perdebatan yang bersahabat ini, karena, pasti banyak yang tidak percaya, aku ini sebenarnya orangnya pendiam dan pemalu.

Karena itu, agak tergagap aku, ketika pertanyaan dilontarkan padaku tentang bagaimana pendapatku tentang gerakan feminisme.

"Aku bukan feminist," Begitu jawabanku.

"Bullshit!, "salah seorang berkata. Ah, ya, Kylie si rambut pirang yang tak pernah segan mengemukakan pendapat, entah diminta atau tidak.

"Kamu adalah perempuan yang paling merdeka yang pernah kukenal. Aku tahu tulisan-tulisanmu selalu mempertanyakan ketakadilan dan ketaksetaraan yang dialami perempuan.  Dan aku tahu kegetiranmu setiap kali kamu mendengar kisah-kisah dari perempuan-perempuan teraniaya di shelter tempatmu bekerja". Itu si Darren, kawan lama yang mengajak aku serta dalam petualangan kali ini.

Aku hanya nyengir, sangat tak nyaman merasakan 14 pasang mata menatapku menunggu penjelasan.

"Aku bukan penentang feminisme, jangan salah sangka.  Aku bisa seperti sekarang ini tak lepas dari kiprah para pejuang feminisme itu,"Kataku perlahan, sadar akan betapa sederhananya aku dibandingkan beberapa anggota kelompok ini yang menyandang gelar-gelar tinggi kependidikan.

"Feminisme, adalah serangkaian pergerakan dan ideologi yang bertujuan memberi definisi, memperjuangkan tempat dan hak kesetaraan perempuan dalam hukum, pekerjaan dan pendidikan.  Suatu usaha yang luar biasa, yang bisa kita lihat dampaknya di seluruh dunia. Suatu perjuangan yang masih belum selesai dan masih mendaki jalan yang curam."

"Namun, feminisme, juga menciptakan pengkotakan baru dalam belantara manusia yang sudah terlalu banyak terkoyak oleh berbagai isme lain"

Perempuan Jepang berwajah teduh itu menatapku. Katanya,"Jadi menurutmu, feminisme itu tidak perlu?"

Aku menggeleng, mencoba mencari kata-kata yang tepat untuk menjelaskan apa yang ada di dalam benakku.

"Gerakan feminisme itu mulia, mencoba mengangkat derajad perempuan, yang di sebagian besar kebudayaan dunia, dianggap sebagai mahkluk kelas dua.  Hanya kembang kertas yang dipakai untuk hiasan, bisa dibuang ketika layu. Hanya seperti sarana untuk menghadirkan manusia-manusia baru ke dunia ini. Karena gerakan feminisme, di berbagai penjuru bumi, perempuan bisa mendapatkan pendidikan, bisa bekerja, bisa mempunyai hak pilih dalam politik, bisa mendapatkan pelayanan kesehatan. Mulia, sungguh!"

Semua mengangguk setuju.

"Tapi lain pihak, gerakan feminisme menempatkan perempuan pada posisi berseberangan dengan lelaki.  Us against them.  Yang tertindas melawan yang menindas.  Terkadang mengalienasi diri bahkan terhadap perempuan juga.  Bukankah kita sering mendengar perdebatan yang bersifat cela mencela, antara perempuan yang bekerja berhadapan dengan perempuan yang memilih menjadi ibu rumah tangga misalnya?  Kesalahkaprahan, memang, tapi itu terjadi."

Hanya suara angin gurun, dan derak detak kayu terbakar api unggun yang terdengar.

"Seandainya, sejak awal, manusia memandang sesamanya sebagai sesama mahluk yang setara, yang saling membutuhkan, yang saling menghormati, yang saling mengasihi, tanpa mempermasalahkan perbedaan jenis kelamin....sama halnya dengan tak membedakan warna kulit, agama, orientasi seksual,...tentunya kita tak perlu berdiri berhadapan dalam posisi antagonis seperti ini. Perempuan dan laki-laki seharusnya tak berposisi bersebarangan, tetapi bersisian.  Tak bertentangan, tapi bahu membahu."

"Aku bukan feminis, aku memilih menjadi humanis.  Dengan segala keterbatasanku, aku ingin memperjuangan kesetaraan manusia, lepas dari kotak-kotak yang merupakan ciptaan ratusan tahun peradaban itu."

Serentak terdengar beberapa pendapat, entah mengiyakan ataupun menentang, aku tak perhatikan lagi, karena kantuk perlahan membuat kelopak mataku berat.  Tapi dalam hati sempat terlintas pemikiran, apakah aku terlalu utopian?  Apakah aku ini pemimpi?




Unlike ·  · Unfollow Post · 
  • You, Karel AnselmoLing TanTiwuk Suwantini and 54 others like this.
  • June Hutauruk Humanisme ada (khususnya buat Perempuan) karena hasil dari Feminisme. Feminist pembuka jalan bagi humanist... Setiap perubahan di awali dgn ketegasan bahkan terkadang terkesan arogan...tapi hasilnya bisa dinikmati setiap orang bukan perintisnya saja.
    16 hours ago via mobile · Unlike · 2
  • Herlinda Putri horas June.. *halah sok akrab* ayu, salah ketik yah itu jd femenisme? ayoh siah rumput ditanyaain tuh? *pergi nunggu obrolannya dimulai lg unt merhatiken*
    15 hours ago via mobile · Like · 1
  • Ayu Arman Herlinda Putri: Apa yang kau pahami tentang penis dan vagina?:)
    15 hours ago · Like · 1
  • Herlinda Putri nemu di kamus Ay..
  • Ayu Arman puput ngak nemu ah.
  • Ayu Arman ini lagi garuk-garuk rambut sambil mikir: Kenapa itu Sekar tidak mau disebut sebagai feminis?"
    14 hours ago · Like · 2
  • Ibrahim Imam Muhammad aku keberatan dengan adanya istilah feminis....aku pikir tya lebih ke tomboyis....padahal humanis....sudah merangkum secara keseluruhan....
  • Herlinda Putri masa sih Ay? malah dengar dr siapa gitu, ternyata bahasa Indonesia yg baik dan benar itu mustinya bukan vagina. tp apa itu ya, lupa saya. hooo, biarken saja dia berkembangbiak dengan sendirinya Ay. kesian rambutmu ntar..
    14 hours ago · Like · 2
  • Wahyu Handayani Saya ikut menyimak sambil ngemil cokelat.
  • Tanpa Nama Sekar Suket: Receive what you are and become what you receive.
  • Ling Tan If Sekar Suket is a female humanist, not a feminist, is she then a humanist with a vagina (quoting Ayu)......?
    6 hours ago · Like · 1
  • Elysabeth Muliawan Hmmh.... kajian yang menarik. Humanist belum tentu feminist karena bicara nilai2 kemanusiaan, tanpa memihak pada gender perempuan. Feminist yang baik tentu humanist, karena pada dasarnya juga menjunjung nilai kemanusiaan, khususnya mengangkat masalah tentang wanita yg diperlakukan tidak manusiawi...
    5 hours ago · Unlike · 3
  • Sony H. Waluyo .. jika suatu kesadaran bisa memilih utk terlahir dalam tubuh maskulin atau feminin, dan dari satu kelahiran ke kelahiran lainnya bisa berganti jenis gender tubuh yg dikendarai... apakah masih akan sibuk memperjuangkan kesetaraan gender?... Sementara itu melalui gender yg dipilih peran yg dimainkan akan berbeda, maka yg diperlukan adalah "penghargaan" thd masing2 peran uniknya... .
  • Ayu Arman Ada banyak yang rancu dari pemahamaan dari istilah-istilah di sini: makanya saya bertanya ulang kepada penulis catatatn ini: apa itu feminis dan feminismes?
  • Nanna Lee menunggu Dita menjawab pertanyaan Ayu 
    3 hours ago via mobile · Like · 1
  • Ayu Arman Kedua dari tulisan @ sekarsuker sendiri. Ia mengatakan bahwa feminisme, juga menciptakan pengkotakan baru dalam belantara manusia yang sudah terlalu banyak terkoyak oleh berbagai isme lain. Pengkotakan seperti apa? jika ada Feminisme yang mana? sebutkan karena varian feminisme itu banyak.
  • Ayu Arman Dari koment kak Ve To: apakah kamu feminist ? artinya dia bertanya apakah kamu wanita yang menjunjung tinggi nilai-nilai kewanitaan ? misalnya, menikah, menjadi ibu, mengurus anak dan suami, memasak, dan semua hal2 yang berhubungan dengan nilai2 kewani...See More
    3 hours ago · Unlike · 2
  • Ayu Arman dari koment @ sonny H Sony H. Waluyo: jenis gender tubuh itu apa? apa yang kau pahami tentang "Gender"? salah memahami istilah kata, bisa rancu memahami feminisme ini.
  • Ve To Ayu Arman : feminin = sifat2 kewanitaan.. contoh yg dimaksud hanya menunjukan sifat2 kewanitaan saja, menjadi ibu membutuhkan sifat2 keibuan, kasih sayang, lemah lembut, dll.. memasak membutuhkan keihlasan dari seorang ibu untuk keluarganya.. dll .. f...See More
  • Ayu Arman 1) apakah hanya perempuan yang memiliki sisi feminin dalam dirinya?
  • Ayu Arman 2) apa itu seks dan gender?
    3 hours ago · Like · 1
  • Ve To aku sudah tulis : feminis/femininitas adalah menunjukan sifat yg umumnya ditujukan kepada kaum perempuan walaupun tidak menutup kemungkinan terjadi pada pria2 "tertentu"
    3 hours ago · Like · 1
  • Ve To sex : jenis kelamin, gender=karakter fisik
    3 hours ago · Edited · Like · 1
  • Ayu Arman laki-laki dan perempuan. Di mana bedanya? Perempuan bisa mengandung, melahirkan dan menyusui. laki-laki memiliki penis dan memberikan sperma. Ini perbedaan laki laki dan perempuan yang tak bisa diubah, tak bisa disamakan. ini disebut Seks jenis kelamin.
    3 hours ago · Like · 1
  • Ve To itu yang disebut karakter fisik. bedanya tentu dari fungsi masing2 karakter fisik tsb.
    3 hours ago · Like · 1
  • Ve To sedangkan vagina dan penis adalah jenis kelamin.
    3 hours ago · Like · 1
  • Ayu Arman sayangnya, masyarakat memberikan konntruksi sosial dan agama yang berbeda gara-gara perbedaan jenis kelamin itu.
  • Ayu Arman sehingga mana yang yang kodrat dan mana yang kontruksi masyakarkat menjadi salah kaprah.
    3 hours ago · Unlike · 1
  • Ve To iya.. karena pengetahuan mengenai hal itu memang tidak terlalu penting buat mereka.
  • Ve To memang kadang2 lucu kalo lagi ngisi form mengenai data-data pribadi.. ada satu pertanyaan.. #jenis kelamin (1)-laki (2) perempuan... ini salah kaprah kan ? harusnya (1) Penis (2) vagina... hahahahahaha 
  • Ayu Arman bagi saya itu malah yang penting mas. karena orang mengira bahwa pelabelan atau peran peran yang diberikan oleh sosial, misalnya perempuan harus memasak dan lain sebagaianya dianggap sesautu yang kodrat, yang tidak bisa ditukar perankan dengan lelaki-laki. di sanalah awal dari ketidakadilan relasi antara lelaki dan perempuan: paada kontruksi Gender itu
    3 hours ago · Unlike · 2
  • Ve To hahaah kalo menurutku sih.. itu karena kebiasaann aja yang sudah terbentuk dari peradaban2 kuno.. kalo ngeliat sekarang kan sudah jauh berbeda.. malah yang jago2 masak itu bukan perempuan tapi laki2.. 
  • Ayu Arman kebiasaaan itu dimulai dari apa? syukurlah kalau sekarang ada banyak lelaki2 yg jago memasak. itu membuktikan bahwa urusan dapur bukan kodrat perempuan. lelaki pun bisa melakukannya.
  • Ayu Arman Feminis mencul itu karena berawal dari kesadaran adanya diskiriminasi, ketidakadilan antara lelaki dan perempuan dalam relasi sosial. Meereka mencari tahu: apa sebab perempuan jauh tertinggal dan tertindas dan bagaimana menghentikannya?
    2 hours ago · Unlike · 1
  • Ve To semua bermula dari sejarah peradaban manusia, mungkin karena secara fisik laki-laki lebih perkasa sehingga dulu dari zaman manusia purba, para laki-laki inilah yang berburu sdangkan perempuan menjaga anak2 mereka dan memasak dan menyiapkan segala sesuatunya ... so! ini hanya bagi2 tugas aja.. dan kemudian menjadi kebiasan turun temurun..
    2 hours ago · Like · 1
  • Ayu Arman apa penyebab perempuan selama ini tertinggal? semua aliran feminis sepakat bahwa karena sistem atau budaya patrarki yang memandang perempuan menjadi kelas nomer dua setelah lelaki. mengapa budaya patriakri menempatkan perempuan di bawah lelaki? bagi saya, karena kesalahn memberikan konstruksi atau peran dari jenis kelaminyya itu. karena itu, bagi saya, memahami dasar awal antara jenis kelamin dan gender itu penting.
  • Ayu Arman lho bukannya peradaban manusia pertama dikenal dengan zaman matriarkal ya? sebelum paradapan kapitalisme dan sosial muncul.
  • Ayu Arman bagi saya, peradaban kapitalis lah yang menguatkan peran peran laki-laki dan perempuan yang mulanya bertujuan membagi tugas untuk kepentingan bersama. tetapi lama-lama berujung politis: menempatkan lelaki diatas segala!
  • Ayu Arman di sinilah para feminis itu bermain dengan analis dan solusinya masing-masing sehingga muncul aliran feminis pertama, kedua dan ketiga.
  • Ve To kan pertanyaan mbak ayu mengenai dari mana kebiasaan perbedaan itu dimulai ? jadi aku melihat secara sejarah awal mula peradaban manusia itu ada.. yaitu dimulai dari peradaban purba yang sudah aku jelasin diatas.. sedangkan perkembangannya kemudian ten...See More
    2 hours ago · Edited · Like · 1
  • Ve To mbak Ayu Arman ; aku tinggal dulu ya.. mau pulang nguli.  ntar bisa kita lanjutin lagi.
  • Nana Gerimis Ayo mbak Tya, muncullah... sampean mau disidang oleh pakar2 feminis, yaitu mbak Shinta Miranda, Mbak Ayu Arman dan mbak Nanna Podungge? hihihi
    2 hours ago · Like · 1
  • Ayu Arman iya masssss. cuman aku lagi gatel aja "pikiranku" jadi ikut ngomong." soale kadang orang-orang itu melihat sinis dan antipati kepada feminis karena hal-hal yang teknis aja. monggo mas
  • Ayu Arman Nana Gerimis: ah, Nana, bisa aja.Keluarin feminis potsmodernmu!
  • Nana Gerimis aku guduk feminis mbakyu, aku Gerimis.
  • Ayu Arman apa itu guduk?
  • Nana Gerimis guduk = bukan. maksude aku ki nol putul kalo bicara soal feminism dan gerakannya. 
  • Nanna Lee konon yg pertama kali menemukan teknologi pertanian adalah perempuan, dimana pada saat itulah mulai ada pembagian tugas, perempuan tinggal di rumah untuk bercocok tanam, laki2 berburu binatang, bukan karena laki2 lebih "perkasa" dibanding perempuan.

    sebelum perempuan menemukan teknologi bercocok tanam, laki2 dan perempuan berburu bersama.

    sepakat dengan Ayu, duluuuuuu dunia ini matriarkal
    2 hours ago via mobile · Like · 2
  • Ayu Arman Nana Gerimis: sharing aja atuh Nana. Feminis postmodern kan muncul yang terakhir, dan aku sudah ngak ngikutin lagi dulu.
Ada kesalahan di dalam gadget ini